December 8, 2023

POIN PENTING

  • Sirup Dok-1 Max yang diproduksi di India dikaitkan dengan kematian tersebut
  • Sirup dan pill telah diambil dari rak setelah kematian
  • Pada bulan Oktober, 70 anak di Gambia meninggal, dan sirup obat batuk dikaitkan dengan tragedi tersebut

18 anak meninggal dunia setelah mengkonsumsi sirup obat batuk buatan India yang kabarnya mengandung zat yang tidak seharusnya ada dalam produk tersebut. Kematian dilaporkan di Uzbekistan, di mana sirup tersebut diberikan kepada 21 anak yang menderita penyakit pernapasan akut, menurut kementerian kesehatan negara itu.

Produk yang dimaksud, sirup Dok-1 Max, yang diproduksi oleh Marion Biotech, sebuah perusahaan farmasi India, dipasarkan sebagai pengobatan gejala pilek dan flu. Sejumlah sirup itu terkontaminasi etilen glikol yang terbukti beracun, menurut siaran pers kementerian kesehatan di Uzbekistan.

“Telah ditetapkan bahwa anak-anak yang meninggal menggunakan obat ini di rumah selama 2-7 hari 3-4 kali sehari selama 2,5-5 ml sebelum masuk untuk perawatan rawat inap, yang melebihi dosis standar obat untuk anak-anak,” bunyi laporan itu ( melalui Google Terjemahan).

‚ÄúSemua anak diberikan obat tanpa resep dokter. Karena komponen utama obatnya adalah parasetamol, sirup Doc-1 Max salah digunakan oleh orang tua sebagai obat flu secara mandiri atau atas rekomendasi penjual apotek. Dan ini menyebabkan kemunduran kondisi pasien.”

Siaran pers mengatakan bahwa parasetamol, yang ditemukan dalam sirup, tidak boleh diberikan kecuali pasien mengalami suhu tinggi atau demam. Selain itu, zat beracun yang ditemukan dalam sirup obat batuk, etilen glikol, dapat menyebabkan perubahan serius pada kesehatan pasien, seperti muntah, pingsan, kram, masalah kardiovaskular, dan gagal ginjal akut.

Semua sirup dan pill Dok-1 Max dilaporkan ditarik dari rak di semua apotek di negara tersebut.

Fasilitas manufaktur Marion Biotech sedang diperiksa, menurut PTI. Sampel sirup yang dikumpulkan dari tempat dikirim untuk pengujian, dan tindakan lebih lanjut sedang dilakukan.

Ini bukan insiden kematian pertama yang melibatkan sirup obat batuk oleh produsen India. Pada bulan Oktober, 70 anak meninggal di Gambia Afrika Barat akibat sirup obat batuk buatan India. Penyebab kematian dilaporkan gagal ginjal akut, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mencatat.

Analisis laboratorium WHO menemukan “dietilena glikol dan etilen glikol dalam jumlah yang tidak dapat diterima,” dalam empat produk medis yang terkontaminasi yang diproduksi oleh Maiden Pharma, dan mengeluarkan peringatan terkait hal yang sama. Bahan kimia ini dimaksudkan untuk keperluan industri, NPR melaporkan.

Kejanggalan ditemukan dalam pemeriksaan fasilitas produksi perusahaan farmasi yang sirup obat batuknya dikaitkan dengan kematian di Gambia.

“Kami belum menyimpulkan obat yang menyebabkannya. Banyak anak meninggal tanpa minum obat apa pun,” kata Tijan Jallow, seorang pejabat di Badan Pengawasan Obat Gambia. “Anak-anak lain meninggal. Kami telah menguji obat yang mereka minum dan itu bagus,” tambahnya.

Sirup obat batuk buatan India dikaitkan dengan kematian 18 anak di Uzbekistan
Gambar Getty