December 2, 2023
AFP

POIN PENTING

  • Organisasi Jerman mengangkut parabola ke pasukan Rusia pada Januari 2023
  • Badan amal tersebut juga menanggung biaya pengangkutan senapan anti-drone ke pasukan Rusia pada bulan Februari
  • Organisasi Jerman lainnya mengirimkan bantuan kemanusiaan kepada tentara Rusia di Luhansk

Sebuah badan amal Jerman yang mengaku melawan fasisme diam-diam telah mengirimkan pasokan ke Rusia, menurut sebuah laporan.

Badan amal Jerman “Bridge of Peace – Bantuan untuk Korban Perang” telah berkolaborasi dengan SERB, sebuah kelompok yang terkait dengan Kementerian Dalam Negeri Rusia, untuk mengirim barang-barang seperti oli mesin, drone, pemblokir drone, dan pencitra termal ke pasukan Moskow. Barang-barang tersebut dikirim dengan menyamar sebagai bantuan kemanusiaan, menurut The Insider, sebuah surat kabar on-line independen yang berspesialisasi dalam jurnalisme investigasi.

Selain itu, Bridge of Peace juga mengangkut parabola untuk penerimaan web dan anemometer untuk artileri ke pasukan Rusia di Donbas pada akhir Januari 2023. Bulan berikutnya, organisasi tersebut menutupi biaya pengiriman senapan anti-drone dan drone ke resimen Rusia, kata laporan itu.

Menurut The Insider, selain Bridge of Peace, organisasi dan individu lain juga telah mendukung militer Rusia di tengah perang di Ukraina. Ini termasuk Gennady Shibanov, seorang neo-Nazi yang mengoordinasikan gerakan Moskow Rusia; Alexander Petrunko, seorang provokator dari SERB dan pelaku penyerangan terhadap pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny pada 2017; dan Elena Romanenko, pendiri dana Ruspomoshch yang mengirim anak-anak dari Donbas wilayah Ukraina ke sebuah kamp di mana mereka menerima “pendidikan militer-patriotik.

Badan amal Jerman lainnya, Friedenshilfe Gro├čostheim eV, juga ditemukan secara terbuka berkolaborasi dengan Rusia di tengah perang. Pada satu titik, organisasi tersebut mengirimkan bantuan kemanusiaan kepada pasukan Rusia di kota Alchevsk di Oblast Luhansk.

Situs net amal menyatakan bahwa itu netral secara politik. Namun, Tatian Raab, salah satu anggota dewan amal, sebelumnya menjabat sebagai pengamat selama pemilihan umum 2018 di Republik Rakyat Luhansk. Pemilihan tersebut membuat penduduk setempat memilih kepala “republik” dan anggota “parlemen” meskipun terletak di dalam perbatasan Ukraina yang diakui secara internasional.

Laporan itu muncul setelah Wakil Kanselir Jerman Robert Habeck melakukan kunjungan mendadak ke Ukraina pada Senin dengan agenda membahas rekonstruksi wilayah yang dilanda pertempuran di negara itu.

Jerman juga baru-baru ini mengirimkan tank tempur Kyiv 18 Leopard 2 untuk digunakan dalam perang. Tank dianggap sebagai salah satu senjata paling ampuh di Barat.

Anggota layanan Ukraina memuat peluru ke mortir sebelum menembak ke arah pasukan Rusia di luar kota garis depan Bakhmut
Reuters