September 26, 2023
Pil ilegal yang menggunakan kapsul gelatin beracun, disita oleh polisi pada hari Senin dari sebuah pabrik pembuat obat-obatan di provinsi Hebei, China.
Chinanews.com

Tahanan tak dikenal itu ditangkap oleh orang Pakistan di Karachi 10 tahun lalu. Setelah menghabiskan tiga hari di negara itu, dia dibawa ke Penjara Kegelapan, yang diyakini berada di Kabul, Afghanistan.

Lebih dari sebulan setelah itu, dia diangkut ke pangkalan udara Bagram, juga di Afghanistan, selama sekitar seminggu sebelum akhirnya berakhir di Teluk Guantanamo, Kuba.

Saat menjalani interogasi di Bagram, napi tersebut mengaku diberi pil hijau dan merah. Dia mengambil tiga dari mereka dan lidahnya mulai terasa berat.

Setelah itu, saya bangun dan (para interogator) berkata ‘terima kasih banyak, kami mendapatkan apa yang kami butuhkan.’ Setelah saya memakannya, itu seperti keadaan khayalan.

Itulah informasi yang ditemukan dalam laporan Inspektur Jenderal Departemen Pertahanan (DoD), yang memberikan informasi baru tentang bagaimana personel militer Amerika Serikat memperlakukan beberapa tersangka teror.

Laporan berjudul Investigasi Dugaan Penggunaan Obat Pengubah Pikiran untuk Memfasilitasi Interogasi Tahanan, menunjukkan bahwa beberapa tahanan dalam tahanan militer AS dibius secara paksa dengan zat pengubah pikiran saat diinterogasi.

Truthout nirlaba memperoleh laporan melalui permintaan Freedom of Info Act (FOIA) yang diajukan hampir dua tahun lalu.

Narapidana yang disebutkan di atas diberi tahu bahwa pil yang dikemas dalam kantong plastik bening itu adalah permen. Mereka manis dan dia berkata, saya lapar jadi saya memakannya.

Butuh tiga hingga empat hari (untuk merasa regular kembali), katanya seperti dikutip dalam laporan itu. Saya tidak regular sampai saya datang ke Kuba dan kemudian saya mulai merasakan pikiran saya kembali. Itu adalah keadaan delusi. Seperti semuanya adalah mimpi. Sensasi saya tidak bagus.

Pengobatan Berkelanjutan Dengan Obat Psikoaktif

Tetapi sementara beberapa tahanan dan perwakilan mereka telah lama mengklaim bahwa narkoba digunakan untuk tujuan interogasi, laporan tersebut tidak dapat menguatkan hal tersebut. DoD dan CIA adalah lembaga yang bertanggung jawab untuk menahan tersangka terorisme. Dan di masa lalu, mereka juga membantah menggunakan narkoba sebagai alat untuk memaksa pengakuan.

Kami tidak membenarkan tuduhan yang dibuat oleh atau atas nama tahanan sekarang dan mantan tahanan bahwa mereka telah diberikan obat pengubah pikiran untuk tujuan interogasi di fasilitas interogasi Departemen Pertahanan, kata laporan itu. Namun, kami mencatat bahwa beberapa tahanan menerima pengobatan berkelanjutan dengan obat-obatan psikoaktif, yang dapat merusak kemampuan individu untuk memberikan informasi yang akurat.

Obat-obatan psikoaktif ini digunakan sebagai pengobatan kondisi medis yang didiagnosis.

Kami juga mengamati bahwa tahanan tertentu, yang didiagnosis memiliki kondisi kesehatan psychological yang serius dan dirawat dengan obat psikoaktif secara berkelanjutan, diinterogasi, kata laporan Inspektur Jenderal.

Penyelidikan atas klaim bahwa narkoba digunakan sebagai bagian dari proses interogasi dilakukan antara Juni 2008 dan Juli 2009. Termasuk juga tahanan yang ditahan sejak September 2001 hingga April 2008.

Para tahanan ini berasal dari Irak, Afghanistan, Teluk Guantanamo dan Amerika Serikat. Nama mereka tidak disebutkan, tetapi banyak dari mereka diidentifikasi oleh pejabat yang melakukan laporan. Perwakilan hukum mereka juga dihubungi dan catatan medis mereka diperiksa.

Apa yang ditemukan penyidik ‚Äč‚Äčadalah bahwa beberapa tahanan diberi perawatan medis wajib. Yang lain diberi cairan IV untuk tujuan hidrasi dan terkadang selang makanan, karena mogok makan.

Dalam beberapa kasus kami dapat mengkorelasikan tuduhan seorang tahanan tentang pemaksaan obat bius dengan perawatan medis tertentu, catat laporan itu.

Contohnya adalah ketika seorang tahanan mengaku sering diberi infus selama interogasi.

Penyelidik menguraikan bahwa selama sidang dewan peninjau administrasi tahun 2003, tahanan tersebut mengatakan bahwa dia secara paksa sering diberikan infus berkali-kali sehari oleh petugas medis selama interogasi, yang terasa seperti tusukan berulang, dan ini terjadi setiap hari. Tenaga medis dilibatkan dalam melaksanakan metode yang digunakan dalam interogasi ini.

Tinjauan medis dapat menunjukkan kepada penyelidik bahwa tahanan memang sering menerima cairan infus antara 24 November 2002 dan 3 Januari 2003.

(Ini adalah) periode di mana dia diinterogasi hampir setiap hari, kata laporan itu.

Infus ini diberikan di ruang interogasi dan didokumentasikan.

Obat Batuk Sebagai Serum Kebenaran?

Ada sebuah insiden yang dilaporkan dalam laporan Military Surgeon Basic, di mana seorang petugas medis yang ditempatkan di Bagdad, Irak, mengatakan saat merawat seorang warga sipil yang terluka dia diminta untuk memberikan sirup obat batuk dengan tipuan bahwa itu adalah serum kebenaran.

Laporan Inspektur Jenderal, yang memberikan rincian laporan Jenderal Bedah Angkatan Darat, mengatakan bahwa dokter tersebut menolak melakukannya. Dokter kemudian mengeluarkan instruksi kepada rekan-rekannya bahwa perawatan medis tidak boleh digunakan untuk tujuan interogasi.

Petugas medis mengatakan dia menolak untuk melakukan apa yang diminta darinya karena itu akan menjadi pelanggaran etika kedokteran.

Brandon Neely, mantan penjaga Guantanamo, berbicara kepada Truthout dan menuduh bahwa petugas medis tidak pernah memberi tahu para tahanan obat apa itu.

Petugas medis berjalan berkeliling dengan cangkir putih kecil berisi pil beberapa kali sehari, kata Neely. Dia kadang-kadang menemani petugas medis ketika mereka memberikan obat.

Jika para tahanan menolak minum obat, Neely mengatakan tim Pasukan Reaksi Cepat akan dipanggil untuk memberikan obat secara paksa.

Anda dapat membaca laporan lengkapnya di sini dan artikel lengkap yang ditulis oleh Truthout di situsnya.