September 24, 2023

POIN PENTING

  • Kushner menyebut konflik Arab-Israel sebagai sengketa actual estat
  • Dia memuji Trump karena meletakkan dasar untuk meningkatkan hubungan dengan Iran
  • Mengerjakan buku tentang kehidupan dan perannya di Gedung Putih Abraham Accords

Tawaran Presiden Joe Biden untuk bergabung kembali dengan pembicaraan nuklir Iran mendapat dukungan dari kuartal yang tidak terduga. Menantu Donald Trump dan mantan penasihat Gedung Putih Jared Kushner memuji Biden atas “langkah diplomatik yang cerdas”.

“Sementara banyak yang terganggu oleh tawaran pembukaan tim Biden untuk bekerja dengan Eropa dan bergabung kembali dengan kesepakatan Iran, yang dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama, saya melihatnya sebagai langkah diplomatik yang cerdas,” tulis Kushner dalam opini Wall Road Journal. .

“Pemerintahan Biden menyebut gertakan Iran. Itu mengungkapkan kepada orang Eropa bahwa JCPOA sudah mati dan hanya kerangka kerja baru yang dapat membawa stabilitas untuk masa depan,” katanya dalam Op-Ed. “Ketika Iran meminta hadiah hanya untuk memulai negosiasi, Presiden Biden melakukan hal yang benar dan menolak,” tulisnya.

Meskipun AS telah menyatakan kesediaan untuk duduk berunding dengan Teheran dan penandatangan kesepakatan nuklir Iran lainnya, yang terakhir telah menolak tawaran tersebut, dengan mengatakan ingin sanksi dicabut untuk datang ke meja perundingan.

Kushner, yang absen dari lingkaran dalam Trump sejak akhir masa kepresidenan telah memicu spekulasi tentang keretakan, juga memuji ayah mertuanya karena telah meletakkan dasar bagi peningkatan hubungan antara kedua negara. “Tuan Trump mengatakan bahwa Iran tidak pernah memenangkan perang tetapi tidak pernah kalah dalam negosiasi. Negosiasi ini berisiko tinggi dan, berkat kebijakannya, Amerika memegang tangan yang kuat,” tulisnya.

“Iran berpura-pura kuat, tetapi situasi ekonominya mengerikan dan tidak memiliki kemampuan untuk mempertahankan konflik atau bertahan tanpa batas waktu di bawah sanksi saat ini.”

Kushner, yang dikatakan sedang mengerjakan sebuah buku tentang kehidupannya di Gedung Putih dan perannya dalam menegosiasikan kesepakatan antara Israel dan negara-negara Arab, mengatakan “salah jika tidak membangun kemajuan di Timur Tengah.”

Salah satu orang kunci di balik perjanjian damai bersejarah antara Israel, Uni Emirat Arab dan Bahrain, Kushner mengatakan, “Kami menyaksikan sisa-sisa terakhir dari apa yang dikenal sebagai konflik Arab-Israel.”

‚ÄúSalah satu alasan mengapa konflik Arab-Israel bertahan begitu lama adalah mitos bahwa konflik itu hanya dapat diselesaikan setelah Israel dan Palestina menyelesaikan perbedaan mereka. sengketa tanah antara Israel dan Palestina yang tidak perlu menghambat hubungan Israel dengan dunia Arab yang lebih luas,” tulisnya.

Sambil memuji pemerintahan Trump, Kushner berpendapat bahwa mereka telah memberi Joe Biden kesuksesan yang dapat dia bangun.

“Tabel sudah diatur. Jika cerdas, pemerintahan Biden akan memanfaatkan kesempatan bersejarah ini untuk mengeluarkan potensi Timur Tengah, menjaga keamanan Amerika, dan membantu kawasan ini membuka halaman generasi konflik dan ketidakstabilan,” tulisnya.

Sebuah laporan CNN baru-baru ini menunjukkan bahwa Kushner “secara efektif selesai dengan retorika Trump” dan “menginginkan penutupan dan awal yang baru, yang tidak termasuk menasihati ayah mertuanya setiap hari.”

Penasihat presiden AS Jared Kushner akan mengunjungi Israel dan Maroko, kata seorang pejabat AS
AFP/Brendan Smialowski