December 8, 2023

* Ini adalah artikel kontribusi dan konten ini tidak mewakili pandangan IBTimes.

Pandemi international menyoroti berbagai infrastruktur pendidikan dunia. Beberapa berderit dan tegang di bawah tekanan, dan beberapa hancur, sementara yang lain memperkenalkan mekanisme inovatif berbasis teknologi yang dirancang untuk membuat siswa tetap belajar selama penguncian.

Pergeseran yang meluas ke pembelajaran jarak jauh di Australia pasti menimbulkan pertanyaan tentang kualitas pendidikan. Meskipun demikian, 77% pendidik percaya bahwa teknologi adalah sarana yang bagus untuk melibatkan siswa, sementara 76% guru menggarisbawahi bahwa penggunaan teknologi membantu mereka melakukan pekerjaan dengan lebih efektif.

Thuy Pham

Sementara pembelajaran jarak jauh berusaha untuk mempertahankan benteng, tidak ada yang menyembunyikan fakta bahwa pandemi menyoroti krisis kekurangan guru yang berkembang di seluruh Australia, serta menggarisbawahi perlunya pendekatan pendidikan yang diubah.

Melalui Spectrum Tuition yang berbasis di Melbourne, Thuy Pham ingin menggabungkan elemen terbaik dari pengajaran tatap muka dan kuliah on-line. Spectrum Tuition dengan cepat memperluas jangkauan pusat kuliah waralaba di seluruh negeri dan dengan cepat memantapkan dirinya sebagai salah satu perusahaan bimbingan belajar paling terhormat di negara ini.

Ketika pandemi melanda, pendiri Pham dipaksa untuk berpikir, dan sendirian merekam serangkaian video tutorial untuk mencakup seluruh kurikulum Spectrum. Namun, fokusnya tetap pada kelas tatap muka di pusat-pusat yang berbasis di Australia yang jumlahnya terus bertambah. Dipersenjatai dengan kurikulum yang dikuratori secara khusus oleh Pham sendiri, Spectrum Tuition mendapatkan reputasi untuk menutup celah yang ditinggalkan oleh kekurangan guru yang parah di Australia dan memberikan dorongan yang sangat dibutuhkan untuk sistem pendidikan yang telah lama berjuang.

Perjalanan Thuy Pham sendiri hingga titik ini sangat menginspirasi. Pham memulai Spectrum Tuition pada tahun 2001, baru saja menyelesaikan SMA. Keputusannya untuk terjun ke bidang ini berasal dari fakta bahwa, selama sekolah menengah, Pham dan saudara laki-lakinya terus-menerus diminta untuk mengajari anak-anak anggota komunitas migran Vietnam-Australia lain tempat mereka dibesarkan.

“Kami mengajar sekitar tiga ratus anak pada satu titik di lokasi awal kami. Kakak laki-laki saya sangat cerdas, dan prestasi saya bagus di sekolah, tetapi saya masih tidak mengerti mengapa ada orang yang mau menyekolahkan anak mereka ke sekolah delapan belas yang tidak berpengalaman. tahun untuk pelajaran. Namun orang-orang terus kembali,” jelas Pham.

Setelah Pham lulus dengan gelar pertamanya di Commerce/Arts, dia memutuskan untuk tetap tinggal dan mendapatkan gelar Bachelor of Educating dari College of Melbourne, dimana dia lulus dengan Honours.

“Saat melakukan penempatan di sejumlah sekolah, saya menjadi sangat terkejut betapa tidak konsistennya pengajaran itu. Saya berasumsi bahwa setiap orang hanya akan mengikuti kurikulum, tetapi standar dan gayanya sangat bervariasi dari sekolah ke sekolah,” tegas Pham .

Ketidakkonsistenan dan ketidaksetaraan ini memberikan kertas sentuh yang memicu keputusan Pham untuk mulai membangun kembali mannequin pendidikan untuk persiapan kelas hingga kelas 12 dari awal. Melalui hanya tiga jam per minggu di pusat pengajaran awalnya, dia berhasil membimbing siswa melalui seluruh kurikulum dalam setahun.

Spectrum Tuition selalu didasarkan pada gagasan bahwa kurikulum harus disesuaikan dengan cara yang sesuai dengan pembelajaran siswa, daripada menjadi seperangkat aturan yang kaku dan kering.

Spectrum Tuition kini telah bercabang menjadi waralaba, dengan delapan lokasi Spectrum, dengan pembukaan pusat baru pada tahun 2023. Pham memiliki rencana yang sudah berjalan untuk terus memperluas jangkauan lokasi ini di seluruh Australia, dan akhirnya lebih jauh lagi. Keinginannya untuk memberikan akses ke pendidikan berkualitas tinggi kepada anak-anak di seluruh dunia terus mendorongnya – dan bukannya tanpa tantangan.

Thuy Pham
Thuy Pham

‚ÄúSetiap kali saya mengalami kesulitan, saya memikirkan orang tua saya, yang melakukan perjalanan berbahaya dari Vietnam ke Australia pada saat konflik yang hebat. orang-orang. Mereka mengalami setiap kesulitan yang bisa dibayangkan, termasuk bajak laut yang menyerang kapal tiga kali dan membunuh penumpang di depan mereka. Banyak kekuatan saya berasal dari mengetahui bahwa, betapapun sulitnya bagi saya, tidak akan pernah sesulit berada di perahu itu,” renung Pham.

Thuy Pham menggunakan pendekatan pendidikan tanpa rasa takut dan berani mengambil risiko ini untuk memberi siswa kesempatan yang lebih baik dan masa depan yang lebih cerah. Dia ingat mengajar seorang siswa meskipun sangat tertinggal dalam kursusnya karena dia diintimidasi, tetapi ini tidak menghalangi dia; sebaliknya itu memotivasi dia untuk mencari lingkungan yang lebih baik untuk dirinya sendiri. Setelah melalui kurikulum Spectrum Tuition bersama Pham, serta kerja keras dan ketekunan, dalam waktu 6 bulan ia mampu melampaui standar akademik untuk mendapatkan tempat di sekolah selektif impiannya.

“Butuh waktu sekitar lima tahun bekerja konsisten 18 jam sehari untuk membuat kurikulum saya sendiri untuk Spectrum. Di akhir setiap semester, kami meninjaunya dan melihat aspek mana yang dapat kami asah dan sesuaikan untuk memperbaikinya, untuk memastikannya. seefektif mungkin. Hasil yang kami lihat sangat membesarkan hati, dan keberhasilan siswa kami berfungsi sebagai pengingat terus-menerus mengapa kami memulai Spectrum sejak awal – untuk memberikan setiap siswa yang bersedia mempelajari kesempatan bertarung untuk berhasil,” tutup Pham.