December 8, 2023

Volkswagen (VWAGY) ingin memperluas jangkauannya ke pasar kendaraan listrik dengan investasi $2,4 miliar, kata produsen mobil Jerman itu, Kamis.

Perusahaan juga mengejar usaha patungan dengan perusahaan China Horizon Robotics, pembuat chip utama di ekonomi terbesar dunia. Namun, kesepakatan itu menunggu persetujuan peraturan.

Setelah kesepakatan selesai, perusahaan perangkat lunak CARIAD, subsidi dari produsen mobil tersebut, akan memegang 60% saham mayoritas di perusahaan patungan tersebut.

Kemitraan ini merupakan upaya untuk “mempercepat kustomisasi solusi mengemudi otomatis untuk pasar China,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Sebelumnya, China memiliki peraturan yang melarang perusahaan asing yang memegang saham mayoritas di perusahaan otomotif domestik. Peraturan tersebut dihapus pada tahun 2020.

“Bekerja sama dengan Horizon Robotics akan memungkinkan Volkswagen untuk mempercepat pengembangan penggerak otomatis sebagai bagian dari strategi AUTO BARU kami dan mendorong reposisi bisnis China kami,” kata Ralf Brandst├Ątter, anggota dewan manajemen Volkswagen.

Langkah itu dilakukan karena industri otomotif telah dirusak oleh kekurangan semikonduktor world. Di tengah ketidakpastian pasokan, beberapa pembuat mobil, termasuk perusahaan Korea Hyundai (HYMTF) dan Ford (F) yang berbasis di Detroit telah melakukan investasi untuk menghadirkan produksi chip sendiri.

Bagi pembuat mobil Jerman itu, JV mewakili peluang untuk “menciptakan nilai jangka panjang di China bagi Grup dan pemegang saham kami sejalan dengan perkembangan pasar yang diharapkan.”

Awal tahun ini, perusahaan melihat peningkatan penjualan EV sebesar 27% dengan 217.000 kendaraan terjual.

Saham Volkswagen ditutup Kamis di $16,03, naik $0,55, atau 3,55%.